Jumaat, 18 Februari 2011

Dukun

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:Sesiapa yang datang kepada dukun kemudian dia membenarkan terhadap apa yang dikatakan olehnya, maka solat orang itu tidak diterima Allah selama 40 hari.
 
Huraian Hadith: 
i) Antara unsur syirik yang sering berlegar dalam kehidupan masyarakat Islam pada hari ini ialah keramat, perdukunan dan bertenung nasib.
ii) Bagi seseorang dukun dan tukang ramal kebiasaannya mereka mengaku tahu tentang perkara-perkara yang tersembunyi atau bersifat ghaib sehingga banyak memberitahu tentang kejadian masa lalu kepada orang yang datang kepadanya menerusi jampinya. Sedangkan hal yang diperkatakan itu berada dalam persangkaan dan ramalan yang samar atau sekadar meneka semata-mata di mana menaruh kepercayaan seratus peratus padanya hukumnya adalah berdosa besar di sisi Islam.
iii) Seharusnya sebagai seorang mukmin, kita wajib percaya sepenuhnya terhadap Rukun Iman dan Rukun Islam yang menuntut agar tidak meletakkan sesuatu yang selain daripada Allah S.W.T sebagai tempat bergantung sebaliknya hendaklah memperbanyakkan usaha dan berdoa ke hadrat Allah S.W.T agar memperkenankan segala apa yang dihajati atau mengelak dari segala kecelakaan yang mendatang.
sumber : laman web JAKIM

4 ulasan:

+akufobia+ berkata...

dari syaitann.

KELI OH KELI berkata...

fuhh...topik yang menarik ni...memang halus garisan yang memisahkan persoalan ini.antara adat dan agama.bagi yang berminda moden,mungkin terkecuali dari persoalan sebegini.tapi..bagi yg masih mendukung taboo..isu ini agak rumit untuk diperjelaskan..sebab tak semua dukun atau bomoh dipanggil sedemikian.ada yg dipanggil ustaz...

muazlumut berkata...

zaman sekarang ramai dukun dah jadi ustaz...

ros berkata...

singgah cni..