Selasa, 5 Julai 2011

Kota

Pada suatu masa dahulu ada seorang raja, ia membina sebuah kota yang lengkap dengan kemudahan serta penuh dengan kemewahan. Kemudian raja itu pun mengundang rakyat-rakyatnya serta pembesar negara untuk berpesta ria menyaksikan keindahan dan kehebatan kota itu. Pada setiap pintu, pengawal diperintahkan untuk menyoal setiap pengunjung adakah kota itu ada cacat cela dan kekurangan. Hampir seluruh pengunjung yang disoal, memberi jawapan bahawa kota itu tidak ada cacat celanya. Cuma ada sebahagian kecil pengunjung menjawabnya bahawa kota itu ada dua kekurangan. Mereka ditahan dan dibawa mengadap raja.

"Apa lagi cacat dan cela kota ini?" soal raja. "Kota ini akan rosak dan pemiliknya akan mati." Jawab salah seorang dari mereka yang di bawa mengadap raja. Soal raja lagi, "Apakah ada kota yang tidak akan rosak dan pemiliknya tidak akan mati?"

"Ada tuanku...bangunan yang tidak rosak dan pemiliknya tidak akan mati." Jawab mereka. "Segera katakan apakah itu." Desak raja. "Syurga dan Allah s.w.t. pemiliknya," jawabnya. Mendengar cerita dari mereka tentang syurga dan segala keindahannya itu, raja menjadi tertarik dan merinduinya. Apa lagi ketika mereka menceritakan tentang keadaan neraka dan azabnya bagi manusia yang sombong dan ingin menandingi kuasa Tuhan. Mereka mengajak raja kembali ke jalan Allah s.w.t. dan hujah mereka terkesan pada raja itu. Raja meninggalkan segala kemewahan yang ada pada kerajaannya dan jadilah ia hamba Allah yang soleh.

2 ulasan:

Nora Shahaira berkata...

sesungguhnya hidayah itu datang dalam pelbagai rupa dan buat hamba yang dipilih Nya

muazlumut berkata...

terima kasih nora shahira,Allah maha penyayang...