Rabu, 6 Julai 2011

Pengemis


Seorang raja bersama pengiringnya keluar dari istananya untuk menikmati udara pagi. Sedang menikmati  udara pagi, datang seorang pengemis. Raja menyapa pengemis ini: Apa yang engkau inginkan dari dariku?
Pengemis itu tersenyum dan berkata: Tuanku bertanya, seakan-akan tuanku dapat memenuhi permintaan hamba.

Raja terkejut, ia merasa pelik: Tentu saja aku dapat memenuhi permintaanmu. Apa yang engkau minta, katakanlah!

Maka dijawab pengemis: Berfikirlah dua kali, wahai tuanku, sebelum tuanku menjanjikan apa-apa. Rupanya pengemis itu bukanlah sembarang pengemis. Namun raja tidak merasakan hal itu.Timbul rasa angkuh dan tak senang pada diri raja, kerana mendapat nasihat dari seorang pengemis.

Sudah aku katakan, aku dapat memenuhi permintaanmu. Apapun juga! Aku adalah raja yang paling berkuasa.

Pengemis itu menghulurkan mangkuk :
Tuanku isilah apa yang tuanku hendak bagi kepada hamba di dalam mangkuk ini…
Raja menjadi geram mendengar kata-kata pengemis dihadapannya. Segera ia perintahkan pengiring  yang ikut dengannya untuk mengisi penuh mangkuk pengemis kurang ajar ini dengan emas !

Kemudian pengiring raja menuangkan emas dari uncang besar ke dalam mangkuk pengemis. Anehnya, emas dalam uncang besar itu tidak dapat penuhkan mangkuk pengemis.

Raja terus perintahkan pengiringnya mengisi mangkuk itu. Tetapi mangkuk itu tetap kosong. Bahkan seluruh perbendaharaan kerajaan: emas, intan berlian, telah habis di telan mangkuk pengemis. Mangkuk itu seolah berlubang.

Dengan perasaan tak menentu, raja jatuh bersimpuh di kaki pengemis. raja sedar di depannya ini bukan pengemis biasa, lalu raja bertanya :

Sebelum tuan pergi dari tempat ini, dapatkah tuan jelaskan dari apa mangkuk ini di buat...”
Pengemis itu menjawab sambil tersenyum:

Mangkuk ini di buat dari keinginan manusia. Keinginan mendorong manusia yang sentiasa bergelut untuk mengejar keinginan dalam hidupnya. Manusia sering menginginkan sesuatu. Setelah dapat semua keinginan itu, timbul rasa jemu dan ia tidak ada ertinya lagi. Semuanya hilang ibarat emas intan berlian yang masuk dalam mangkuk itu. Kegembiraan, keinginan itu hanya sekejap . Begitulah seterusnya, kemudian datang lagi  keinginan-keinginan lain. Manusia tidak pernah merasa puas dengan apa yang Allah kurniakan.”

Raja itu bertanya lagi :

Adakah ada cara untuk  memenuhi mangkuk itu?”

Ada, bersyukurlah kepada Allah s.w.t. Jika engkau  bersyukur, Allah akan menambah dan mencukupkan nikmat padamu.” kata pengemis itu. ia berjalan kemudian hilang dari pandangan mata.

Muaz-kalau dapat mangkuk tu boleh kaya...

3 ulasan:

kechek buzz berkata...

emg kaya lah kalau dpat mgkuk tu...tp cam tu la,pngajaran citer ny emg b'mkna...b'syukurla dgn apa yg ada skrg ny...huhu

Muhd Aizie berkata...

Saya pun nak juga mangkuk tu!

muazlumut berkata...

mangkuk tu ada satu je....